Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Accounting Rate of Return (ARR): Pengertian, Cara Menghitung, dan Contoh

Apa itu Accounting Rate of Return (ARR)?

Accounting Rate of Return (ARR) adalah formula yang mencerminkan tingkat persentase pengembalian yang diharapkan atas investasi atau aset, dibandingkan dengan biaya investasi awal. Rumus ARR membagi pendapatan rata-rata aset dengan investasi awal perusahaan untuk memperoleh rasio atau pengembalian yang diharapkan selama masa pakai aset atau proyek. ARR tidak mempertimbangkan nilai waktu uang atau arus kas, yang dapat menjadi bagian integral dari pemeliharaan bisnis.



Formula tingkat pengembalian akuntansi (ARR) sangat membantu dalam menentukan tingkat persentase pengembalian tahunan suatu proyek.

ARR dihitung sebagai keuntungan tahunan rata-rata / investasi awal.

ARR biasanya digunakan ketika mempertimbangkan beberapa proyek, karena memberikan tingkat pengembalian yang diharapkan dari setiap proyek.

Salah satu keterbatasan ARR adalah tidak membedakan antara investasi yang menghasilkan arus kas yang berbeda selama umur proyek.

ARR berbeda dari tingkat pengembalian yang diperlukan (RRR), yang merupakan pengembalian minimum yang akan diterima investor untuk investasi atau proyek yang mengkompensasi mereka untuk tingkat risiko tertentu.

Memahami Accounting Rate of Return (ARR)

Tingkat pengembalian akuntansi adalah metrik penganggaran modal yang berguna jika Anda ingin menghitung profitabilitas investasi dengan cepat. Bisnis menggunakan ARR terutama untuk membandingkan beberapa proyek untuk menentukan tingkat pengembalian yang diharapkan dari setiap proyek, atau untuk membantu memutuskan investasi atau akuisisi .

Faktor ARR dalam kemungkinan pengeluaran tahunan, termasuk depresiasi, yang terkait dengan proyek. Penyusutan adalah konvensi akuntansi yang berguna dimana biaya aset tetap tersebar, atau dibebankan, setiap tahun selama masa manfaat aset. Ini memungkinkan perusahaan memperoleh keuntungan dari aset segera, bahkan di tahun pertama layanannya.


Rumus untuk ARR

Rumus untuk tingkat pengembalian akuntansi adalah sebagai berikut:



Cara Menghitung Accounting Rate of Return (ARR)

Hitung laba bersih tahunan dari investasi, yang dapat mencakup pendapatan dikurangi biaya atau pengeluaran tahunan untuk melaksanakan proyek atau investasi.

Jika investasi adalah aset tetap seperti properti, pabrik, dan peralatan (PP&E) , kurangi biaya penyusutan dari pendapatan tahunan untuk mencapai laba bersih tahunan.

Bagilah laba bersih tahunan dengan biaya awal aset atau investasi. Hasil perhitungan akan menghasilkan desimal. Kalikan hasilnya dengan 100 untuk menunjukkan persentase pengembalian sebagai bilangan bulat.

Contoh Accounting Rate of Return (ARR)

Sebagai contoh, sebuah bisnis sedang mempertimbangkan sebuah proyek yang memiliki investasi awal sebesar $250.000 dan memperkirakan bahwa proyek tersebut akan menghasilkan pendapatan untuk lima tahun ke depan. Berikut cara perusahaan menghitung ARR:

Investasi awal: $250,000

Pendapatan yang diharapkan per tahun: $70.000

Jangka waktu: 5 tahun

Perhitungan ARR: $70.000 (pendapatan tahunan) / $250.000 (biaya awal)

ARR = 0,28 atau 28%

Tingkat Pengembalian Akuntansi vs. Tingkat Pengembalian yang Disyaratkan

ARR adalah persentase pengembalian tahunan dari investasi berdasarkan pengeluaran awal uang tunai. Alat akuntansi lain, tingkat pengembalian yang diperlukan (RRR) , juga dikenal sebagai tingkat  rintangan , adalah pengembalian minimum yang akan diterima investor untuk investasi atau proyek yang mengkompensasi mereka untuk tingkat risiko tertentu.

 Tingkat pengembalian yang disyaratkan (RRR) dapat dihitung dengan menggunakan model diskon dividen atau model penetapan harga aset modal.

RRR dapat bervariasi antara investor karena masing-masing memiliki toleransi risiko yang berbeda . Misalnya, investor yang menghindari risiko kemungkinan akan membutuhkan tingkat pengembalian yang lebih tinggi untuk mengkompensasi risiko apa pun dari investasi. Penting untuk menggunakan beberapa metrik keuangan termasuk ARR dan RRR untuk menentukan apakah suatu investasi akan bermanfaat berdasarkan tingkat toleransi risiko Anda .


Keuntungan dan Kerugian Accounting Rate of Return (ARR)

Keuntungan

Tingkat pengembalian akuntansi adalah perhitungan sederhana yang tidak memerlukan matematika yang rumit dan sangat membantu dalam menentukan tingkat persentase pengembalian tahunan suatu proyek. Melalui ini, memungkinkan manajer untuk dengan mudah membandingkan ARR dengan pengembalian minimum yang disyaratkan. Misalnya, jika pengembalian minimum yang diperlukan dari suatu proyek adalah 12% dan ARR adalah 9%, seorang manajer akan tahu untuk tidak melanjutkan proyek tersebut.


ARR berguna ketika investor atau manajer perlu dengan cepat membandingkan pengembalian proyek tanpa perlu mempertimbangkan kerangka waktu atau jadwal pembayaran, melainkan hanya profitabilitas atau kekurangannya.


Kekurangan

Terlepas dari kelebihannya, ARR memiliki keterbatasan. Itu tidak mempertimbangkan nilai waktu dari uang. Nilai waktu uang adalah konsep bahwa uang yang tersedia pada saat ini bernilai lebih dari jumlah yang sama di masa depan karena potensi  kapasitas penghasilannya .


Dengan kata lain, dua investasi mungkin menghasilkan aliran pendapatan tahunan yang tidak merata. Jika satu proyek menghasilkan lebih banyak pendapatan di tahun-tahun awal dan proyek lainnya mengembalikan pendapatan di tahun-tahun berikutnya, ARR tidak menetapkan nilai yang lebih tinggi untuk proyek yang mengembalikan keuntungan lebih cepat, yang dapat diinvestasikan kembali untuk mendapatkan lebih banyak uang.


 Nilai waktu uang adalah konsep utama dari model arus kas yang didiskontokan , yang lebih menentukan nilai investasi karena berupaya menentukan nilai sekarang dari arus kas masa depan.

Tingkat pengembalian akuntansi tidak mempertimbangkan peningkatan risiko proyek jangka panjang dan peningkatan ketidakpastian yang terkait dengan periode panjang.


Juga, ARR tidak memperhitungkan dampak waktu arus kas. Katakanlah seorang investor sedang mempertimbangkan investasi lima tahun dengan pengeluaran tunai awal sebesar $50.000, tetapi investasi tersebut tidak menghasilkan pendapatan apa pun sampai tahun keempat dan kelima.


Dalam hal ini, perhitungan ARR tidak akan memperhitungkan kurangnya arus kas pada tiga tahun pertama, padahal pada kenyataannya, investor harus mampu bertahan pada tiga tahun pertama tanpa adanya arus kas positif dari proyek tersebut.


kelebihan

  • Menentukan tingkat pengembalian tahunan proyek
  • Perbandingan sederhana dengan tingkat pengembalian minimum
  • Kemudahan penggunaan/Perhitungan Sederhana
  • Memberikan profitabilitas yang jelas


Kontra

  • Tidak mempertimbangkan nilai waktu dari uang
  • Tidak memperhitungkan risiko jangka panjang
  • Tidak memperhitungkan waktu arus kas


Bagaimana Depresiasi Mempengaruhi Tingkat Pengembalian Akuntansi?

Depresiasi akan mengurangi tingkat pengembalian akuntansi. Penyusutan adalah biaya langsung dan mengurangi nilai aset atau laba perusahaan. Dengan demikian, ini akan mengurangi pengembalian investasi atau proyek seperti biaya lainnya.


Apa Aturan Keputusan untuk Tingkat Pengembalian Akuntansi?

Ketika sebuah perusahaan disajikan dengan pilihan beberapa proyek untuk diinvestasikan, aturan keputusan menyatakan bahwa perusahaan harus menerima proyek dengan tingkat pengembalian akuntansi tertinggi selama pengembalian setidaknya sama dengan biaya modal.


Apa Perbedaan Antara ARR dan IRR?

Perbedaan utama antara ARR dan IRR adalah bahwa IRR adalah formula arus kas yang didiskontokan sedangkan ARR adalah formula arus kas yang tidak didiskonto. Rumus arus kas non-diskonto tidak mempertimbangkan nilai sekarang dari arus kas masa depan yang akan dihasilkan oleh suatu aset atau proyek. Dalam hal ini, ARR tidak termasuk nilai waktu uang dimana nilai satu dolar hari ini lebih berharga daripada hari esok karena dapat diinvestasikan.


Kesimpulan

Tingkat pengembalian akuntansi (ARR) adalah formula sederhana yang memungkinkan investor dan manajer untuk menentukan profitabilitas suatu aset atau proyek. Karena kemudahan penggunaan dan penentuan profitabilitas, ini adalah alat yang berguna dalam membuat keputusan. Namun, rumus tersebut tidak mempertimbangkan arus kas dari suatu investasi atau proyek, garis waktu pengembalian keseluruhan, dan biaya lainnya, yang membantu menentukan nilai sebenarnya dari suatu investasi atau proyek.

Ndondon
Ndondon Seorang Blogger dan Gamer yang kerjanya bikin makalah / laporan.

Posting Komentar untuk "Accounting Rate of Return (ARR): Pengertian, Cara Menghitung, dan Contoh"