Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Keunggulan Mutlak: Pengertian, Manfaat, dan Contoh

Apa itu Keunggulan Mutlak?




Keunggulan absolut adalah kemampuan individu, perusahaan, wilayah, atau negara untuk menghasilkan jumlah barang atau jasa yang lebih besar dengan jumlah input yang sama per unit waktu, atau untuk menghasilkan jumlah barang atau jasa yang sama per unit waktu menggunakan jumlah input yang lebih sedikit, daripada pesaingnya.

Keunggulan absolut dapat dicapai dengan menciptakan barang atau jasa dengan biaya absolut yang lebih rendah per unit menggunakan jumlah input yang lebih sedikit, atau dengan proses yang lebih efisien .

Keunggulan absolut adalah ketika produsen dapat menyediakan barang atau jasa dalam jumlah yang lebih besar dengan biaya yang sama, atau jumlah yang sama dengan biaya yang lebih rendah, daripada pesaingnya.

Sebuah konsep yang dikembangkan oleh Adam Smith, keunggulan absolut dapat menjadi dasar keuntungan besar dari perdagangan antara produsen barang yang berbeda dengan keunggulan absolut yang berbeda.

Dengan spesialisasi, pembagian kerja, dan perdagangan, produsen dengan keunggulan absolut yang berbeda selalu dapat memperoleh lebih banyak daripada memproduksi dan mengkonsumsi secara terpisah.

Keunggulan absolut dapat dikontraskan dengan keunggulan komparatif, yaitu kemampuan untuk memproduksi barang dan jasa dengan biaya peluang yang lebih rendah.


Konsep Dasar Keuntungan Mutlak

Memahami Keuntungan Mutlak

Konsep keunggulan absolut dikembangkan oleh ekonom abad ke-18 Adam Smith dalam bukunya The Wealth of Nations untuk menunjukkan bagaimana negara dapat memperoleh keuntungan dari perdagangan dengan mengkhususkan diri dalam memproduksi dan mengekspor barang yang dapat mereka produksi lebih efisien daripada negara lain. Negara dengan keunggulan absolut dapat memutuskan untuk mengkhususkan diri dalam memproduksi dan menjual barang atau jasa tertentu dan menggunakan dana yang dihasilkan untuk membeli barang dan jasa dari negara lain.

Smith berpendapat bahwa mengkhususkan diri pada produk yang masing-masing memiliki keunggulan absolut dan kemudian memperdagangkan produk dapat membuat semua negara menjadi lebih baik, selama mereka masing-masing memiliki setidaknya satu produk yang memiliki keunggulan absolut atas negara lain.

Keuntungan mutlak menjelaskan mengapa masuk akal bagi individu, bisnis, dan negara untuk berdagang satu sama lain. Karena masing-masing memiliki keunggulan dalam memproduksi barang dan jasa tertentu, kedua entitas dapat memperoleh manfaat dari pertukaran tersebut.

Keuntungan timbal balik dari perdagangan ini membentuk dasar argumen Smith bahwa spesialisasi , pembagian kerja, dan perdagangan berikutnya mengarah pada peningkatan kemakmuran secara keseluruhan dari mana semua orang dapat memperoleh manfaat. Ini, Smith percaya, adalah akar sumber dari "Kekayaan Bangsa-bangsa" eponim.

Keunggulan Mutlak vs. Keunggulan Komparatif

Keunggulan absolut dapat dikontraskan dengan keunggulan komparatif , yaitu ketika seorang produsen memiliki biaya peluang yang lebih rendah untuk menghasilkan suatu barang atau jasa daripada produsen lain. Biaya peluang adalah manfaat potensial yang dilewatkan oleh individu, investor, atau bisnis ketika memilih satu alternatif di atas yang lain.

Keuntungan absolut mengarah pada keuntungan yang tidak ambigu dari spesialisasi dan perdagangan hanya dalam kasus di mana setiap produsen memiliki keunggulan absolut dalam memproduksi beberapa barang. Jika produsen tidak memiliki keunggulan absolut, maka argumen Adam Smith tidak serta merta berlaku.

Namun, produsen dan mitra dagangnya mungkin masih dapat memperoleh keuntungan dari perdagangan jika mereka dapat melakukan spesialisasi berdasarkan keunggulan komparatif masing-masing. Dalam bukunya On the Principles of Political Economy and Taxation, David Ricardo berargumen bahwa meskipun suatu negara memiliki keunggulan absolut dalam memperdagangkan banyak jenis barang, ia masih dapat memperoleh keuntungan dengan berdagang dengan negara lain jika memiliki keunggulan komparatif yang berbeda.


Asumsi Teori Keunggulan Mutlak

Baik teori keunggulan absolut Smith, dan teori keunggulan komparatif Ricardo, bergantung pada asumsi dan penyederhanaan tertentu untuk menjelaskan manfaat perdagangan. Kedua teori mengasumsikan bahwa tidak ada hambatan perdagangan: mereka tidak memperhitungkan biaya pengiriman atau tarif tambahan yang mungkin dinaikkan suatu negara atas barang impor negara lain.

Alasan lainnya adalah bahwa faktor-faktor produksi tidak bergerak: Dalam model ini, pekerja dan bisnis tidak pindah untuk mencari peluang yang lebih baik. Asumsi ini realistis pada tahun 1700-an, tetapi globalisasi kini memudahkan perusahaan untuk memindahkan pabriknya ke luar negeri.

Lebih penting lagi, kedua teori ini mengasumsikan bahwa keunggulan absolut suatu negara adalah konstan, dan berskala sama. Dengan kata lain, diasumsikan bahwa memproduksi sejumlah kecil barang memiliki biaya per unit yang sama dengan jumlah yang lebih besar dan bahwa negara tidak dapat mengubah keunggulan absolut mereka. Pada kenyataannya, negara sering melakukan investasi strategis untuk menciptakan keuntungan yang lebih besar di industri tertentu.


Pro dan Kontra Keuntungan Mutlak

Salah satu keuntungan dari teori keunggulan absolut adalah kesederhanaannya: Teori ini memberikan penjelasan yang elegan tentang manfaat perdagangan, menunjukkan bagaimana negara dapat memperoleh keuntungan dengan berfokus pada keunggulan absolut mereka.

Namun, teori keunggulan komparatif tidak sepenuhnya menjelaskan mengapa negara mendapat manfaat dari perdagangan. Penjelasan ini nantinya akan jatuh pada teori keunggulan komparatif Ricardo: Bahkan jika satu negara memiliki keunggulan absolut dalam kedua jenis barang, itu masih akan lebih baik melalui perdagangan. Dengan kata lain, jika satu negara dapat memproduksi semua barang lebih murah daripada mitra dagangnya, ia masih akan diuntungkan dengan berdagang dengan negara lain.

Selain itu, seperti dijelaskan sebelumnya, teori tersebut juga mengasumsikan bahwa keunggulan absolut bersifat statis—suatu negara tidak dapat mengubah keunggulan absolutnya, dan keunggulan absolut tersebut tidak menjadi lebih efisien dengan skala. Pengalaman nyata menunjukkan bahwa ini tidak benar: Banyak negara telah berhasil menciptakan keunggulan absolut dengan berinvestasi di industri strategis.

Faktanya, teori tersebut telah digunakan untuk membenarkan kebijakan ekonomi eksploitatif di era pascakolonial. Dengan alasan bahwa semua negara harus fokus pada keuntungan mereka, badan-badan besar seperti Bank Dunia dan IMF sering menekan negara-negara berkembang untuk fokus pada ekspor pertanian, daripada industrialisasi. Akibatnya, banyak dari negara-negara ini tetap berada pada tingkat pembangunan ekonomi yang rendah.


Pro dan Kontra Teori Keunggulan Mutlak

Kelebihan

  • Ilustrasi sederhana mengapa negara dapat memperoleh keuntungan dengan berdagang berdasarkan keuntungan mereka.

Kontra

  • Tidak memiliki kekuatan penjelas dari teori keunggulan komparatif.
  • Tidak memperhitungkan biaya atau hambatan perdagangan.
  • Telah digunakan untuk membenarkan kebijakan eksploitatif.


Contoh Keunggulan Mutlak

Pertimbangkan dua negara hipotetis, Atlantica dan Pacifica, dengan populasi dan sumber daya yang setara, dengan masing-masing memproduksi dua produk: senjata api dan bacon. Setiap tahun, Atlantica dapat menghasilkan 12 bak mentega atau enam keping bacon, sementara Pacifica dapat menghasilkan enam bas mentega atau 12 keping bacon.

Setiap negara membutuhkan minimal empat bak mentega dan empat lempengan daging untuk bertahan hidup. Dalam keadaan autarki , hanya memproduksi sendiri untuk kebutuhan mereka sendiri, Atlantica dapat menghabiskan sepertiga tahun membuat mentega dan dua pertiga tahun membuat bacon, dengan total empat bak mentega dan empat keping bacon. .

Pacifica dapat menghabiskan sepertiga tahun membuat bacon dan dua pertiga membuat mentega untuk menghasilkan yang sama: empat bak mentega dan empat keping bacon. Ini membuat setiap negara di ambang kelangsungan hidup, dengan mentega dan daging babi yang hampir tidak cukup untuk digunakan. Namun, perhatikan bahwa Atlantica memiliki keunggulan absolut dalam memproduksi mentega dan Pacifica memiliki keunggulan absolut dalam memproduksi bacon.

Jika setiap negara mengkhususkan diri dalam keunggulan absolut mereka, Atlantica dapat membuat 12 bak mentega dan tanpa bacon dalam setahun, sementara Pacifica tidak membuat mentega dan 12 slab bacon. Dengan spesialisasi , kedua negara membagi tugas kerja mereka di antara mereka.

Jika mereka kemudian menukar enam bak mentega dengan enam keping bacon, masing-masing negara akan memiliki enam. Kedua negara sekarang akan lebih baik dari sebelumnya, karena masing-masing akan memiliki enam bak mentega dan enam keping daging asap, dibandingkan dengan empat dari masing-masing barang yang dapat mereka hasilkan sendiri.

Bagaimana Keunggulan Mutlak Dapat Menguntungkan Suatu Negara?

Konsep keunggulan absolut dikembangkan oleh Adam Smith dalam The Wealth of Nations untuk menunjukkan bagaimana negara dapat memperoleh keuntungan dengan mengkhususkan diri dalam memproduksi dan mengekspor barang yang mereka produksi lebih efisien daripada negara lain, dan dengan mengimpor barang yang diproduksi negara lain secara lebih efisien. Mengkhususkan diri dan memperdagangkan produk yang memiliki keunggulan absolut dapat menguntungkan kedua negara selama mereka masing-masing memiliki setidaknya satu produk yang memiliki keunggulan absolut atas yang lain.

Bagaimana Keunggulan Mutlak Berbeda dengan Keunggulan Komparatif?

Keunggulan absolut adalah kemampuan suatu entitas untuk menghasilkan produk atau jasa dengan biaya absolut yang lebih rendah per unit dengan menggunakan jumlah input yang lebih sedikit atau proses yang lebih efisien daripada entitas lain yang memproduksi barang atau jasa yang sama. Keunggulan komparatif mengacu pada kemampuan untuk menghasilkan barang dan jasa dengan biaya peluang yang lebih rendah, tidak harus pada volume atau kualitas yang lebih besar.


Apa Contoh Negara Dengan Keunggulan Mutlak?

Contoh nyata negara dengan keunggulan absolut adalah Arab Saudi, negara dengan pasokan minyak melimpah yang memberikan keunggulan absolut atas negara lain.

Contoh lain termasuk Kolombia dan iklimnya—sangat cocok untuk menanam kopi—dan Zambia, yang memiliki beberapa tambang tembaga terkaya di dunia. Bagi Arab Saudi untuk mencoba dan menanam kopi dan Kolombia untuk mengebor minyak akan menjadi usaha yang sangat mahal dan, mungkin, tidak produktif.


Kesimpulan 

Teori keunggulan absolut merupakan penjelasan Adam Smith tentang mengapa negara mendapatkan keuntungan dari perdagangan, dengan mengekspor barang di mana mereka memiliki keunggulan absolut dan mengimpor barang lain. Walaupun teori tersebut merupakan ilustrasi yang elegan dan sederhana tentang manfaat perdagangan, teori tersebut tidak sepenuhnya menjelaskan manfaat perdagangan internasional. Itu kemudian akan jatuh ke teori keunggulan komparatif David Ricardo.

Ndondon
Ndondon Seorang Blogger dan Gamer yang kerjanya bikin makalah / laporan.

Posting Komentar untuk "Keunggulan Mutlak: Pengertian, Manfaat, dan Contoh"