Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa itu Akuisisi? Pengertian, Arti, Jenis, dan Contohnya

Apa itu Akuisisi?

Akuisisi adalah ketika satu perusahaan membeli sebagian besar atau seluruh saham perusahaan lain untuk mendapatkan kendali atas perusahaan itu. Membeli lebih dari 50% saham perusahaan target dan aset lainnya memungkinkan pengakuisisi membuat keputusan tentang aset yang baru diakuisisi tanpa persetujuan pemegang saham perusahaan lainnya. Akuisisi, yang sangat umum dalam bisnis, dapat terjadi dengan persetujuan perusahaan target, atau terlepas dari ketidaksetujuannya. Dengan persetujuan, seringkali ada klausul larangan berbelanja selama proses berlangsung.



Kami kebanyakan mendengar tentang akuisisi perusahaan besar yang terkenal karena kesepakatan besar dan signifikan ini cenderung mendominasi berita. Pada kenyataannya, merger dan akuisisi (M&A) lebih sering terjadi antara perusahaan kecil hingga menengah daripada antara perusahaan besar.

Akuisisi adalah kombinasi bisnis yang terjadi ketika satu perusahaan membeli sebagian besar atau seluruh saham perusahaan lain.

Jika sebuah perusahaan membeli lebih dari 50% saham perusahaan target, perusahaan tersebut secara efektif memperoleh kendali atas perusahaan tersebut.

Akuisisi seringkali ramah, sementara pengambilalihan bisa menjadi permusuhan; merger menciptakan entitas baru dari dua perusahaan terpisah.

Akuisisi sering dilakukan dengan bantuan bank investasi, karena merupakan pengaturan yang rumit dengan konsekuensi hukum dan pajak.

Akuisisi berkaitan erat dengan merger dan pengambilalihan.

Memahami Akuisisi

Perusahaan mengakuisisi perusahaan lain karena berbagai alasan. Mereka mungkin mencari skala ekonomi, diversifikasi, pangsa pasar yang lebih besar, peningkatan sinergi, pengurangan biaya, atau penawaran khusus baru. Alasan lain untuk akuisisi termasuk yang tercantum di bawah ini.


Sebagai Cara Memasuki Pasar Asing

Jika sebuah perusahaan ingin memperluas operasinya ke negara lain, membeli perusahaan yang sudah ada di negara itu bisa menjadi cara termudah untuk memasuki pasar luar negeri. Bisnis yang dibeli sudah memiliki personelnya sendiri, nama merek, dan aset tak berwujud lainnya, yang dapat membantu memastikan bahwa perusahaan yang mengakuisisi akan memulai pasar baru dengan dasar yang kokoh.


Sebagai Strategi Pertumbuhan

Mungkin sebuah perusahaan menemui kendala fisik atau logistik atau kehabisan sumber dayanya. Jika sebuah perusahaan dibebani dengan cara ini, maka seringkali lebih baik untuk mengakuisisi perusahaan lain daripada memperluasnya sendiri. Perusahaan seperti itu mungkin mencari perusahaan muda yang menjanjikan untuk diakuisisi dan dimasukkan ke dalam aliran pendapatannya sebagai cara baru untuk mendapatkan keuntungan.


Untuk Mengurangi Kelebihan Kapasitas dan Mengurangi Persaingan

Jika ada terlalu banyak persaingan atau pasokan, perusahaan mungkin mencari akuisisi untuk mengurangi kelebihan kapasitas, menghilangkan persaingan, dan fokus pada penyedia yang paling produktif.


Untuk Mendapatkan Teknologi Baru

Kadang-kadang dapat lebih hemat biaya bagi perusahaan untuk membeli perusahaan lain yang telah berhasil menerapkan teknologi baru daripada menghabiskan waktu dan uang untuk mengembangkan teknologi baru itu sendiri.

 Pejabat perusahaan memiliki kewajiban fidusia untuk melakukan uji tuntas menyeluruh terhadap perusahaan target sebelum melakukan akuisisi.

Akuisisi, Pengambilalihan, atau Merger?

Meski secara teknis, kata "akuisisi" dan " pengambilalihan " memiliki arti yang hampir sama, namun memiliki nuansa berbeda di Wall Street.


Secara umum, "akuisisi" menggambarkan transaksi yang terutama bersahabat, di mana kedua perusahaan bekerja sama; "pengambilalihan" menunjukkan bahwa perusahaan target menolak atau sangat menentang pembelian; istilah " merger " digunakan ketika perusahaan pembeli dan perusahaan target bergabung bersama untuk membentuk entitas yang sama sekali baru. Namun, karena setiap akuisisi, pengambilalihan, dan merger adalah kasus yang unik, dengan kekhasan dan alasan tersendiri untuk melakukan transaksi, penggunaan istilah ini cenderung tumpang tindih dalam praktiknya.


Akuisisi: Kebanyakan Ramah

Akuisisi yang bersahabat terjadi ketika perusahaan target setuju untuk diakuisisi; dewan direksinya (B of D, atau board) menyetujui akuisisi tersebut. Akuisisi yang bersahabat sering kali menghasilkan keuntungan bersama dari perusahaan yang mengakuisisi dan menargetkan. Kedua perusahaan mengembangkan strategi untuk memastikan bahwa perusahaan yang mengakuisisi membeli aset yang sesuai, dan mereka meninjau laporan keuangan dan penilaian lainnya untuk setiap kewajiban yang mungkin menyertai aset tersebut. Setelah kedua belah pihak menyetujui persyaratan dan memenuhi ketentuan hukum apa pun, pembelian dilanjutkan.


Pengambilalihan: Biasanya Tidak Ramah, Sering Bermusuhan

Akuisisi yang tidak bersahabat, umumnya dikenal sebagai "pengambilalihan bermusuhan," terjadi ketika perusahaan target tidak menyetujui akuisisi. Akuisisi bermusuhan tidak memiliki persetujuan yang sama dari perusahaan target, sehingga perusahaan yang mengakuisisi harus secara aktif membeli saham besar dari perusahaan target untuk mendapatkan kepentingan pengendali, yang memaksa akuisisi.

Bahkan jika pengambilalihan tidak sepenuhnya bermusuhan, itu menyiratkan bahwa perusahaan tidak setara dalam satu atau lebih cara yang signifikan.


Merger: Reksa, Tapi Menciptakan Entitas Baru

Sebagai perpaduan timbal balik dari dua perusahaan menjadi satu badan hukum baru, merger adalah akuisisi yang lebih ramah. Merger umumnya terjadi antara perusahaan yang kira-kira sama dalam hal karakteristik dasar mereka — ukuran, jumlah pelanggan, skala operasi, dan sebagainya. Perusahaan-perusahaan yang bergabung sangat yakin bahwa entitas gabungan mereka akan lebih berharga bagi semua pihak (terutama pemegang saham ) daripada yang bisa dilakukan sendiri.


Mengevaluasi Kandidat Akuisisi

Sebelum melakukan akuisisi, sangat penting bagi perusahaan untuk mengevaluasi apakah perusahaan targetnya adalah kandidat yang baik.

Apakah harga yang tepat? Metrik yang digunakan investor untuk menilai calon akuisisi bervariasi menurut industri. Ketika akuisisi gagal, seringkali karena harga yang diminta untuk perusahaan target melebihi metrik ini.

Periksa beban utang . Perusahaan target dengan tingkat kewajiban yang luar biasa tinggi harus dilihat sebagai peringatan potensi masalah di masa depan.

Litigasi yang tidak semestinya . Meskipun tuntutan hukum umum terjadi dalam bisnis, kandidat akuisisi yang baik tidak berurusan dengan tingkat litigasi yang melebihi apa yang wajar dan normal untuk ukuran dan industrinya.

Meneliti keuangan. Target akuisisi yang baik akan memiliki laporan keuangan yang jelas dan terorganisir dengan baik, yang memungkinkan pengakuisisi untuk melakukan uji tuntas dengan lancar. Keuangan yang lengkap dan transparan juga membantu mencegah kejutan yang tidak diinginkan setelah akuisisi selesai.

Akuisisi Frenzy tahun 1990-an

Di perusahaan Amerika, tahun 1990-an akan dikenang sebagai dekade gelembung internet dan megadeal. Akhir 1990-an, khususnya, menelurkan serangkaian akuisisi multi-miliar dolar yang tidak terlihat di Wall Street sejak pesta obligasi sampah pada 1980-an yang menderu. Dari pembelian Broadcast.com senilai $5,7 miliar oleh Yahoo! pada 1999 hingga pembelian Excite oleh AtHome Corporation senilai $7,5 miliar, perusahaan-perusahaan sedang menikmati fenomena "pertumbuhan sekarang, profitabilitas nanti".

Akuisisi semacam itu mencapai puncaknya dalam beberapa minggu pertama tahun 2000.


Contoh Akuisisi

AOL dan Time Warner dan AT&T

AOL Inc. (awalnya America Online) adalah layanan online yang paling banyak dipublikasikan pada masanya, dan telah dipuji sebagai "perusahaan yang membawa internet ke Amerika." Didirikan pada tahun 1985, pada tahun 2000 AOL telah berkembang menjadi penyedia internet terbesar di Amerika Serikat.

Sementara itu, konglomerat media legendaris, Time Warner, Inc. dicap sebagai perusahaan "media lama", mengingat jangkauan bisnisnya yang nyata seperti penerbitan, dan televisi, dan laporan laba rugi yang patut ditiru.

Pada tahun 2000, dalam tampilan kepercayaan diri yang luar biasa, AOL yang baru mulai muda membeli raksasa Time Warner (TWX) yang terhormat seharga $ 165 miliar; ini mengerdilkan semua rekor dan menjadi merger terbesar dalam sejarah.

Visinya adalah bahwa entitas baru, AOL Time Warner, akan menjadi kekuatan dominan dalam industri berita, penerbitan, musik, hiburan, kabel, dan Internet. Setelah merger, AOL menjadi perusahaan teknologi terbesar di Amerika.

Namun, fase bersama berlangsung kurang dari satu dekade. Ketika AOL kehilangan nilai dan gelembung dot-com meledak, keberhasilan merger yang diharapkan gagal terwujud, dan AOL dan Time Warner membubarkan serikat mereka:

Pada tahun 2009, AOL Time Warner dibubarkan dalam kesepakatan spin-off.

Dari 2009 hingga 2016, Time Warner tetap menjadi perusahaan yang sepenuhnya independen. 

Pada 2015, Verizon Communications, Inc. (NYSE: VZ) mengakuisisi AOL senilai $4,4 miliar.

Kemudian, pada Oktober 2016, AT&T (NYSE:T)  dan Time Warner (TWX) mengumumkan kesepakatan di mana AT&T akan membeli Time Warner seharga $85,4 miliar, mengubah AT&T menjadi pemukul berat media. Pada Juni 2018, setelah pertempuran pengadilan yang berlarut-larut, AT&T menyelesaikan akuisisi Time Warner.

Tentu saja, kesepakatan akuisisi AT&T-Time Warner tahun 2018 akan sama pentingnya secara historis dengan kesepakatan AOL-Time Warner tahun 2000; kita hanya belum tahu persis bagaimana.

Saat ini, 18 tahun sama dengan banyak masa hidup—terutama di media, komunikasi, dan teknologi—dan banyak yang akan terus berubah. Namun, untuk saat ini, ada dua hal yang tampaknya pasti:

Penyempurnaan merger AT&T-Time Warner telah mulai membentuk kembali banyak industri media.

Perusahaan M&A masih hidup dan sehat.

Apa Jenis Akuisisi?

Seringkali, kombinasi bisnis seperti akuisisi atau merger dapat dikategorikan dalam salah satu dari empat cara:

Vertikal : perusahaan induk mengakuisisi perusahaan yang berada di suatu tempat di sepanjang rantai pasokannya, baik hulu (seperti vendor/pemasok) atau hilir (pengolah atau pengecer).

Horizontal : perusahaan induk membeli pesaing atau perusahaan lain di sektor industri mereka sendiri, dan pada titik yang sama dalam rantai pasokan.

Konglomerat : perusahaan induk membeli perusahaan di industri atau sektor yang berbeda secara keseluruhan, dalam bisnis periferal atau tidak terkait.

Congeneric : juga dikenal sebagai perluasan pasar, ini terjadi ketika perusahaan induk membeli perusahaan yang berada dalam industri yang sama atau terkait erat, tetapi memiliki lini bisnis atau produk yang berbeda.

Apa Tujuan Akuisisi?

Mengakuisisi perusahaan lain dapat melayani banyak tujuan untuk perusahaan induk. Pertama, dapat memungkinkan perusahaan untuk memperluas lini produk atau penawarannya. Kedua, dapat mengurangi biaya dengan mengakuisisi bisnis yang menjadi sumber rantai pasokannya. Hal ini juga dapat memperoleh pesaing untuk mempertahankan pangsa pasar dan mengurangi persaingan.


Apa Perbedaan Antara Merger dan Akuisisi?

Perbedaan utamanya adalah dalam akuisisi, perusahaan induk sepenuhnya mengambil alih perusahaan target dan mengintegrasikannya ke dalam entitas induk. Dalam merger, kedua perusahaan bergabung, tetapi menciptakan entitas baru (misalnya, nama dan identitas perusahaan baru yang menggabungkan aspek keduanya).

Post a Comment for "Apa itu Akuisisi? Pengertian, Arti, Jenis, dan Contohnya"