Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Akankah Piring Virtual berjalan akan menjadi "New Normal" pada restorant Sushi conveyor di Jepang?

Digital Sushi Vision berusaha menciptakan kembali kesenangan kaitenzushi jadul dengan teknologi modern.


Restoran sushi ban berjalan di Jepang (atau restoran kaitenzushi, demikian sebutannya dalam bahasa Jepang) sedang berada di persimpangan jalan. Membuat sejumlah besar piring sushi sebelumnya dan menaruhnya di atas sabuk dengan harapan pelanggan akan membeli semuanya menciptakan risiko kehilangan makanan yang signifikan bagi restoran, apalagi dengan masa simpan ikan mentah yang pendek. Sementara itu, dari sudut pandang pelanggan, akan sangat mengecewakan jika para koki tidak membuat jenis sushi yang Anda inginkan, dan kalaupun ada, Anda biasanya dapat memesannya secara langsung daripada mengambil piring dari sabuk, yang biasanya membuat Anda mendapatkan sushi yang lebih segar.

Oleh karena itu, dalam beberapa tahun terakhir, restoran sushi ban berjalan semakin sedikit meletakkan piring sushi di atas ban berjalan, dan sebagai gantinya, sebagian besar pengunjung memesan piring yang mereka inginkan melalui tablet di meja mereka, dan sushi akan diantarkan langsung ke meja mereka di atas ban berjalan setelah siap. Namun, masih ada daya tarik yang tak terbantahkan untuk duduk di restoran kaitenzushi tanpa rencana sebelumnya, menyaksikan sushi yang belum dipesan melayang, dan mencicipi sesuatu yang membuat Anda ketagihan begitu melihatnya.

Pertanyaannya, bagaimana restoran menjaga spontanitas dan keseruan hidangan yang ada di restoran sambil memaksimalkan kesegaran dan meminimalisir limbah makanan? Jaringan restoran Kaitenzushi, Sushiro, memiliki sebuah ide, dan mereka menyebutnya Digital Sushi Vision.


Dalam bahasa Jepang, kata "vision" sering digunakan untuk menggambarkan monitor video raksasa yang terdapat di sisi gedung pencakar langit, seperti pada Cross Shinjuku Vision di Tokyo. Digital Sushi Vision menggunakan kata "visi" dalam pengertian ini, dengan menempatkan monitor ekstra lebar di bagian atas gerainya.

Monitor-monitor ini merupakan layar sentuh, yang berfungsi sebagai pengganti tablet seukuran iPad yang biasa digunakan di meja kaitenzushi saat ini. Terlebih lagi, gambar pada monitor Digital Sushi Vision adalah gambar animasi, dengan iring-iringan piring sushi yang menciptakan versi virtual dari konveyor kaitenzushi jadul yang penuh sesak.

Tujuannya adalah untuk menciptakan kembali perasaan "Oh, saya tidak memikirkan sushi jenis itu, tetapi kelihatannya enak!", memicu ingatan Anda akan sushi favorit lama atau menarik Anda untuk mencoba sesuatu yang baru berdasarkan tampilannya.


Namun, bukan berarti Anda hanya bisa memesan makanan yang ada di depan mata saja, karena Anda bisa menggunakan Digital Sushi Vision untuk memesan makanan apa pun yang Anda inginkan. Fitur bagus lainnya adalah ia dapat mendaftarkan ketukan input dari dua pengguna secara bersamaan, yang juga akan membuat pemesanan menjadi lebih lancar daripada meminta semua orang di meja untuk menggunakan satu tablet.

Monitor ini bahkan memiliki permainan dan tantangan trivia, sehingga membantu anak-anak tetap terhibur dan percakapan tetap mengalir.

Ini adalah ide yang cerdas, tetapi ada beberapa kelemahan potensial. Satu keuntungan bagi pelanggan untuk gaya tradisional dengan memiliki piring yang siap untuk diambil di konveyor adalah Anda dapat melihat potongan sushi yang akan Anda makan sebelumnya. Jika Anda memiliki mata yang cukup berpengalaman, pratinjau tersebut dapat membantu Anda mengukur kualitas jenis ikan tertentu di restoran tersebut pada hari itu, dan pada gilirannya memandu Anda untuk memilih pilihan yang paling lezat. Namun, Digital Sushi Vision tampaknya menggunakan satu set foto yang telah diambil sebelumnya untuk setiap jenis sushi, jadi foto-foto tersebut tidak selalu mewakili ikan yang sebenarnya ada di restoran saat itu. Hal ini, pada gilirannya, berpotensi membuat gambar yang bergerak di layar terasa seperti iklan yang menuntut perhatian, yang mungkin tidak membuat pengalaman bersantap yang menyenangkan.

Namun, agar lebih adil, banyak restoran kaitenzushi yang sudah memiliki iklan untuk item musiman atau waktu terbatas di sekitar konveyor dalam bentuk piring dengan plakat kecil di atasnya, dan beberapa teriakan animasi dari para koki pada dasarnya memberi tahu semua orang tentang item spesial tersebut, atau jenis sushi apa yang mereka taruh di atas sabuk.

Secara keseluruhan, ini adalah ide yang cerdas, meskipun Sushiro sendiri belum yakin bagaimana pelanggan akan menyukainya. Oleh karena itu, Digital Sushi Vision dimulai sebagai program uji coba di tiga cabang. Monitor telah dipasang di cabang Sushiro Shinjuku Nishiguchi di Tokyo dan cabang Esaka di Prefektur Osaka, dan bulan depan mereka akan tiba di cabang Tenpaku Yakiyama di Nagoya.


Sumber & Gambar : PR Times

Post a Comment for "Akankah Piring Virtual berjalan akan menjadi "New Normal" pada restorant Sushi conveyor di Jepang?"